Rakyat Merdeka Online

Share |
17 Profesor Sepakat Ujian Nasional Dihapus
Minggu, 25 November 2012 , 16:53:00 WIB
Laporan: Ihsan Dalimunthe

ILUSTRASI
  

RMOL. Pelaksanaan Ujian Nasional (UN) dinilai hanya mematikan kreatifitas anak bansga. Sistem pendidikan yang ada saat ini tidak mengajarkan pendidikan yang berada di luar sekolah dan hanya ditekankan pada hafalan-hafalan semata.

"UN membuat anak murid menjadi tidak bisa bersaing dengan murid luar negeri karena anak murid hanya menghafal untuk ujian saja. Jadi tidak mendapat apa-apa," kata Guru Besar Unibersitas Indonesia, Prof Mayling Oey Gardiner saat konfrensi Pers "Petisi Reformasi Pendidikan" di Darung Daun, Kebayoran Baru, Jakarta, Minggu (25/11).

Oleh karenanya menurut anggota Komisi Ilmu Sosial Akedemi Ilmu Pengetahuan Indonesia ini, UN untuk tingkat SD dan SLTP harus dihapus karena dampak bohong yang diciptakan UN berbahaya. Dipaparkan Mayling, adanya keterkaitan atau lingkaran setan antara pemerintah, guru dan sekolah. Menurut Mayling banyak Guru yang bisa naik pangkat kalau hasil kebohongan UN anak didiknya bagus, begitu juga dengan kepala sekolah dan kepala dinas instansi terkait.

"Jadi keterkaitan itu harus dihapus. Dan tidak ada gunanya anak SD itu harus diambil melalui nilai UN,"tegas Mayling

Akibatnya, nasib pendidikan anak didik di daerah-daerah terpencil kalau hanya mengandalkan UN yang tercipta oleh kebohongan tersebut.

"Dia bisa dibohongi kalau belanja di pasar karena tidak bisa menghitung padahal hasil UN nya katanya bagus dan lulus. Jadi ini hanya kebohongan-kebohongan saja," ungkap Mayling.

Lebih lanjut menurut Mayling, UN hanya menghasilkan tekanan-tekanan psikologis terhadap anak. Padahal bangsa ini kata Mayling membutuhkan anak yang berkarakter dan memiliki moraliras yang baik. Namun, bukan dihasilkan dari hafalan untuk lulus UN saja dan dipenuhi dengan tekanan.

"Kita kepingin punya anak yang berinovasi dengan berfikir. Tapi bagaimana mau berfikir kalau anak hanya disuruh menghafal-menghafal saja,"ujar Mayling

Jadi menurutnya, UN bagaikan tembok penghalang kreatifitas dan karakter bangsa dan konflik kepentingannya terlalu banyak.

"Karena dalam UN ini semua dibayar, yg ngerjain soal dibayar, yang bagiin soal di bayar jadi semua dibayar dan butuh anggaran besar. Jadi masy menghadapi tembok besar ini," demkian Mayling.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013. [dem]


Baca juga:
Miris, Masih Ada Guru Terima Gaji Rp 100.000 Per Bulan
Persebaran Guru Tidak Merata Akibat UU 30/2004
Kenapa Harga Jeruk Medan Lebih Mahal Dibanding Jeruk dari China?
Alumni ITB Songsong Era Baru Nasionalisme Ekonomi Indonesia
Rektor Universitas Trisakti Ajak Malaysia Kedepankan Bahasa Melayu


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Kiki Amalia, Ngaku Kenal Feriyani Lim

Sebulan sekali ketemu Feriyani di arisan sosialita. Kiki bilang Feriyani o ...

 

Hilary Duff, Gugat Cerai Karena Suami Goda Pelayan

Setelah pisah ranjang se­lama satu tahun lebih, Hilary Duff akhirnya meng ...

 

Lindsay Lohan, Posting Ayat Al Quran Sudah Dapat Hidayah?

Kabar baik datang dari Lind­say Lohan. Artis yang kondang dengan berita s ...

 

Chelsea Elizabeth Islan, Benarkan Video Ganti Baju Waktu Masih 15 Tahun

Menjadi korban bullying, Chelsea tegar. Ia belajar dari ibunya yang surviv ...

 

Margot Robbie, Berani Tampar Leonardo DiCaprio

Margot Robbie mungkin satu-satunya artis yang be­rani menampar aktor sete ...

 

Scarlett Johansson, Dicium John Travolta Momen yang Manis

Scarlett Johansson akhirnya angkat bicara mengenai insiden aneh yang terja ...

 

Lupita Nyong’o, Gaun Oscar Dikembalikan Pencuri

Lupita Nyong’o menjadi sorotan pasca pagelaran Oscar yang berlangsung Fe ...

 

Caisar "Keep Smile", Terlilit Utang, Istri Menduga Uang Berbau Maksiat

Caisar Putra Aditya, dikenal dengan Caisar "Keep Smile", sudah pensiun jad ...

 

Vanessa Angel, Ditanya Fans, Perut Gendut Atau Hamil Sih?

Banyak yang dirasa berubah dari Vanessa Angel setelah dipacari cucu Soekar ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Klub dan Atlet adalah Investor Utama di Olahraga


Polri Tanpa Kepala




Berita Populer

Pegawai KPK: Yuddy Chrisnandi Siapa? Apa Urusan Dia dengan KPK?
Makin Jelas The Real President Adalah Luhut, Jokowi Cuma Kepala Negara
Amien Rais Minta Tiga Orang di Kubu Hatta Diberi Tanda Silang
Luhut Membuat JK Antara Ada dan Tiada
Ini Jawaban Amien Rais Atas Pertanyaan Khusus Hatta Rajasa
Pendiri Demokrat Meradang Diklaim Partai Keluarga SBY
"Golkar" Keluar dari KMP dan Dukung Jokowi
Vence Rumangkang Maklumi Pramono Edhie
Berdemo, Pegawai KPK Dikecam Bertindak Seperti LSM
Penambahan Wewenang Luhut Bisa Ganggu Hubungan Jokowi-PDIP