Rakyat Merdeka Online

Share |
17 Profesor Sepakat Ujian Nasional Dihapus
Minggu, 25 November 2012 , 16:53:00 WIB
Laporan: Ihsan Dalimunthe

ILUSTRASI
  

RMOL. Pelaksanaan Ujian Nasional (UN) dinilai hanya mematikan kreatifitas anak bansga. Sistem pendidikan yang ada saat ini tidak mengajarkan pendidikan yang berada di luar sekolah dan hanya ditekankan pada hafalan-hafalan semata.

"UN membuat anak murid menjadi tidak bisa bersaing dengan murid luar negeri karena anak murid hanya menghafal untuk ujian saja. Jadi tidak mendapat apa-apa," kata Guru Besar Unibersitas Indonesia, Prof Mayling Oey Gardiner saat konfrensi Pers "Petisi Reformasi Pendidikan" di Darung Daun, Kebayoran Baru, Jakarta, Minggu (25/11).

Oleh karenanya menurut anggota Komisi Ilmu Sosial Akedemi Ilmu Pengetahuan Indonesia ini, UN untuk tingkat SD dan SLTP harus dihapus karena dampak bohong yang diciptakan UN berbahaya. Dipaparkan Mayling, adanya keterkaitan atau lingkaran setan antara pemerintah, guru dan sekolah. Menurut Mayling banyak Guru yang bisa naik pangkat kalau hasil kebohongan UN anak didiknya bagus, begitu juga dengan kepala sekolah dan kepala dinas instansi terkait.

"Jadi keterkaitan itu harus dihapus. Dan tidak ada gunanya anak SD itu harus diambil melalui nilai UN,"tegas Mayling

Akibatnya, nasib pendidikan anak didik di daerah-daerah terpencil kalau hanya mengandalkan UN yang tercipta oleh kebohongan tersebut.

"Dia bisa dibohongi kalau belanja di pasar karena tidak bisa menghitung padahal hasil UN nya katanya bagus dan lulus. Jadi ini hanya kebohongan-kebohongan saja," ungkap Mayling.

Lebih lanjut menurut Mayling, UN hanya menghasilkan tekanan-tekanan psikologis terhadap anak. Padahal bangsa ini kata Mayling membutuhkan anak yang berkarakter dan memiliki moraliras yang baik. Namun, bukan dihasilkan dari hafalan untuk lulus UN saja dan dipenuhi dengan tekanan.

"Kita kepingin punya anak yang berinovasi dengan berfikir. Tapi bagaimana mau berfikir kalau anak hanya disuruh menghafal-menghafal saja,"ujar Mayling

Jadi menurutnya, UN bagaikan tembok penghalang kreatifitas dan karakter bangsa dan konflik kepentingannya terlalu banyak.

"Karena dalam UN ini semua dibayar, yg ngerjain soal dibayar, yang bagiin soal di bayar jadi semua dibayar dan butuh anggaran besar. Jadi masy menghadapi tembok besar ini," demkian Mayling.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013. [dem]


Baca juga:
Miris, Masih Ada Guru Terima Gaji Rp 100.000 Per Bulan
Persebaran Guru Tidak Merata Akibat UU 30/2004
Kenapa Harga Jeruk Medan Lebih Mahal Dibanding Jeruk dari China?
Alumni ITB Songsong Era Baru Nasionalisme Ekonomi Indonesia
Rektor Universitas Trisakti Ajak Malaysia Kedepankan Bahasa Melayu


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Ovi Duo Serigala, Gagal Tutupi Kehamilan

Salah satu personel Duo Seri­gala, Ovi Sovianti, telah resmi bercerai dar ...

 

Kate Hudson, Pacari Mantan Katy Perry

Nampaknya Kate Hudson belum mantap berkumpul lagi teman spesialnya, Matt B ...

 

Miranda Kerr, Dilamar Bos Snapchat

Miranda Kerr rupanya su­dah siap untuk kembali berke­luarga. Rabu malam ...

 

Lulu Tobing, Batal Ceraikan Anak Mbak Tutut

Sebagai penggugat, Lulu belum sekalipun hadir di persidangan. Lulu seperti ...

 

Pre-Wedding, Agnez Pamer Belahan Dada

Melakoni sesi photo shoot, Agnez dan Wijin tampak kebelet menikah. Netizen ...

 

Pippa Middleton, Segera Dipersunting Miliuner Non-Ningrat

Pipa Middleton, akhirnya berhasil mematahkan hati ban­yak pria. Sebab, ta ...

 

Widy 'Vierratale' Tato Tak Direstui Ibu

Penyanyi Widy Soediro Nichlany yang juga vokalis grup band Vierratale mema ...

 

Emma Watson, Sempat Ditaksir Michael Jackson

Penyanyi legendaris Mi­chael Jackson rupanya masih menyimpan banyak rahas ...

 

Antonella Roccuzzo, Ajak La Pulga Liburan

Model berusia 28 tahun ini tak tega melihat keka­sihnya, Lionel Messi ter ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Pemerintahan: Untuk Rakyat atau Partai?


Dan Bola Pun Kehilangan Demamnya




Berita Populer

Tetap, Adian Beri Catatan Untuk Klarifikasi I Putu Artha
#AhokKhianatiJkw Bukti Kemarahan Relawan Jokowi Sudah Klimaks
Kronologi Penembakan Santoso Versi Menkopolhukam
Tokoh Luar Batang Ajak Masyarakat Dukung Rizal Ramli
Reshuffle Kedua Menampilkan All The President's Men
Survei SMRC Buktikan Kekalahan Ahok dari Balongub Gerindra
PDIP Siapkan Risma, Azwar Dan Djarot
Fadli Zon: Bisa Saja Gerindra Tidak Usung Sjafrie, Sandiaga dan Yusril
Gerindra: Waspada, Jangan-jangan Jokowi Ikut Campur Pilkada DKI
Jokowi Diminta Ganti Menristekdikti