Rakyat Merdeka Online

Share |
17 Profesor Sepakat Ujian Nasional Dihapus
Minggu, 25 November 2012 , 16:53:00 WIB
Laporan: Ihsan Dalimunthe

ILUSTRASI
  

RMOL. Pelaksanaan Ujian Nasional (UN) dinilai hanya mematikan kreatifitas anak bansga. Sistem pendidikan yang ada saat ini tidak mengajarkan pendidikan yang berada di luar sekolah dan hanya ditekankan pada hafalan-hafalan semata.

"UN membuat anak murid menjadi tidak bisa bersaing dengan murid luar negeri karena anak murid hanya menghafal untuk ujian saja. Jadi tidak mendapat apa-apa," kata Guru Besar Unibersitas Indonesia, Prof Mayling Oey Gardiner saat konfrensi Pers "Petisi Reformasi Pendidikan" di Darung Daun, Kebayoran Baru, Jakarta, Minggu (25/11).

Oleh karenanya menurut anggota Komisi Ilmu Sosial Akedemi Ilmu Pengetahuan Indonesia ini, UN untuk tingkat SD dan SLTP harus dihapus karena dampak bohong yang diciptakan UN berbahaya. Dipaparkan Mayling, adanya keterkaitan atau lingkaran setan antara pemerintah, guru dan sekolah. Menurut Mayling banyak Guru yang bisa naik pangkat kalau hasil kebohongan UN anak didiknya bagus, begitu juga dengan kepala sekolah dan kepala dinas instansi terkait.

"Jadi keterkaitan itu harus dihapus. Dan tidak ada gunanya anak SD itu harus diambil melalui nilai UN,"tegas Mayling

Akibatnya, nasib pendidikan anak didik di daerah-daerah terpencil kalau hanya mengandalkan UN yang tercipta oleh kebohongan tersebut.

"Dia bisa dibohongi kalau belanja di pasar karena tidak bisa menghitung padahal hasil UN nya katanya bagus dan lulus. Jadi ini hanya kebohongan-kebohongan saja," ungkap Mayling.

Lebih lanjut menurut Mayling, UN hanya menghasilkan tekanan-tekanan psikologis terhadap anak. Padahal bangsa ini kata Mayling membutuhkan anak yang berkarakter dan memiliki moraliras yang baik. Namun, bukan dihasilkan dari hafalan untuk lulus UN saja dan dipenuhi dengan tekanan.

"Kita kepingin punya anak yang berinovasi dengan berfikir. Tapi bagaimana mau berfikir kalau anak hanya disuruh menghafal-menghafal saja,"ujar Mayling

Jadi menurutnya, UN bagaikan tembok penghalang kreatifitas dan karakter bangsa dan konflik kepentingannya terlalu banyak.

"Karena dalam UN ini semua dibayar, yg ngerjain soal dibayar, yang bagiin soal di bayar jadi semua dibayar dan butuh anggaran besar. Jadi masy menghadapi tembok besar ini," demkian Mayling.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013.

Dalam rangka petisi reformasi pendidikan ini, ada 17 profesor yang hadir dan sudah menandatangani petisi untuk mengkaji ulang sistem pendidikan terutama UN. Saat ini sudah ada 600 tanda tangan petisi yang akan diajukan oleh koalisi damai reformasi pendidikan yang akan diajukan ke pemerintah tahun 2013. [dem]


Baca juga:
Miris, Masih Ada Guru Terima Gaji Rp 100.000 Per Bulan
Persebaran Guru Tidak Merata Akibat UU 30/2004
Kenapa Harga Jeruk Medan Lebih Mahal Dibanding Jeruk dari China?
Alumni ITB Songsong Era Baru Nasionalisme Ekonomi Indonesia
Rektor Universitas Trisakti Ajak Malaysia Kedepankan Bahasa Melayu


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Michaela Haladova, Jagokan The Doctor

Model cantik asal Republik Ceko ini mengaku sangat mengidolakan pebalap ti ...

 

Risty Tagor & Stuart Collin, Sudah Pisah Rumah?

Tak ada angin tak ada hu­jan. Badai gosip perceraian menghantam rumahtang ...

 

Meninggal, Bobbi Ikuti Jejak Whitney Houston

Bobbi Kristina Brown (22) akhirnya meninggal dunia, pada Minggu (26/7). Di ...

 

Deddy & Chika Kok Bisa Mesra

Sebelumnya tidak pernah dekat dan beda karakter. Kemesraan diduga untuk me ...

 

Dicabuli Bill Cosby, 35 Korban Mejeng di Sampul Majalah

Pelawak dan aktor leg­endaris Bill Cosby hingga kini masih bungkam terkai ...

 

Kate Moss, Bercerai Karena Suami Doyan Main Perempuan

Pernikahan Kate Moss dan Jamie Hince dikabarkan berada di ambang kehancura ...

 

Dal Gadot, Kangen Paul Walker

Mendiang Paul Walker memang meninggalkan duka di benak hati banyak penggem ...

 

Cut Meyriska, Harap Cemas Dilamar Polisi

Umur baru 22 tahun tapi sudah kebelet nikah. Tak peduli dengan omongan ora ...

 

Setelah Tujuh Bulan Koma, Kristina Brown Akhirnya Meninggal Dunia

Setelah tidak sadarkan diri sejak 31 Januari lalu, Bobbi Kristina Brown ak ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Kabinet Transformatif


Ketika Ucapan Pemimpin Bertentangan dengan Perbuatannya




Berita Populer

GIDI Papua Mentahkan Pernyataan Sutiyoso
Ini Alasan Anak Buah OC Kaligis Diperiksa Sampai 13 Jam
Setujukah Anda Budi Waseso Dipecat?
Bambang Soesatyo: Ical Terlalu Baik Pada Kubu Agung
Ini Dia Penyebab Daya Kritis Terhadap Pemerintahan Jokowi Tumpul
Budi Arie: Masuknya Gerbong Penghina Presiden Menyakitkan Para Loyalis
Demi Maju Bupati Karawang, Saan Mustopa Siap Mundur dari Demokrat
Buwas, Banyak Dimusuhi Banyak Pula yang Mendukung
Anak Buah OC Kaligis Lesu Diperiksa KPK 13 Jam
KPU: Kubu Ical Tetap Tak Bisa Ajukan Calon Sendirian