Rakyat Merdeka Online

Share |
Barda Nawawi, Rizal Ramli dan Kwik Kian Gie Cocok Jadi Penasihat KPK
Minggu, 23 Desember 2012 , 12:36:00 WIB
Laporan: Ade Mulyana

  

RMOL. Supaya kerja-kerja pemberantasan korupsi yang dilakukan bisa lebih tajam lagi, perlu bagi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menunjuk orang dengan keahilan khusus di bidang hukum pidana dan keuangan sebagai penasihat.

"Perlu akademisi yang mengerti betul hukum pidana untuk dijadikan penasihat KPK. Tipe orang seperti ini bisa menajamkan kasus karena memang fungsi penasihat KPK seperti itu. Dengan begitu akan ada pandangan bagi pimpinan KPK mengenai dari sisi mana sebuah kasus korupsi harus diproses sehingga tidak kalah di Pengadilan," ujar Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman kepada Rakyat Merdeka Online, sesaat lalu, Minggu (23/12).

Sementara ahli keuangan atau perbankan, dibutuhkan perannya untuk menajamkan mata pedang pemberantasan korupsi terkait skandal-skandal keuangan dan perbankan, yang selama ini terkesan sulit dibongkar.

"Memang KPK bisa minta keterangan dari orang-orang yang paham betul soal keuangan atau perbankan sebagai keterangan ahli. Tapi akan lebih mantap kalau si pakar keuangan atau perbankan tersebut dijadikan penasehat KPK," katanya.

Siapa yang cocok jadi penasihat KPK? Menurut Boyamin, kita tidak kekuarangan orang. Untuk pakar hukum pidana, ada nama Prof Barda Nawawi Arief, Guru Besar Hukum Pidana Universitas Diponegoro atau Prof Romly Atmasasmita, Guru Besar Hukum Pidana Universitas Padjajaran.

"Prof Romly ngerti betul pidana korupsi. Dia yang menyusun UU Korupsi. Kalau Prof Nawawi jago betul hukum pidana, dia paham unsur unsur untuk menjerat seseorang dalam kejahatan korupsi. Misalnya siapa pelaku atau siapa yang turut serta," katanya.

"Kalau untuk pakar keuangan atau perbankan, Rizal Ramli dan Kwik Kian Gie saya kira pas. Rekam jejak keduanya juga bagus. Bisa lah bantu-bantu membongkar skandal-skandal perbankan atau keuangan yang kelihatannya samar-samar," usul Boyamin.

Lebih pas lagi, lanjut dia, yang jadi penasihat KPK adalah perpaduan diantara dua bidang tersebut, satu orang pakar hukum pidana, satunya lagi pakar ekonomi.

"Itu jadinya komplit," demikian Boyamin.

Perlu diketahui, dua penasihat KPK saat ini, Abdullah Hehamahua dan Said Zainal Abidin akan segera pensiun. Masa tugas keduanya berakhir karena sudah 4 tahun menjabat, sesuai Pasal 23 Peraturan Pemerintan No 63/2005 Tentang Sistem Manajemen Sumber Daya Manusia KPK.

Abdullah dan Said Zainal dipilih oleh pimpinan KPK atas rekomendasi Panitia Seleksi Penasehat KPK yang diketuai Prof Jimmly Asshiddiqie yang proses seleksinya dimulai Februari 2009. [dem]


Baca juga:
KPK Harus Tebang Pilih!
KPK Akan Pelototi Proyek Pupuk dan Impor Daging
KASIH JEMPOL
TES URINE
Tidak Semua Pegawai KPK Ikut Tes Urine


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Marshanda, Tantang Dr Richard Hadir Di Pengadilan

Chacha membawa bukti masih “waras” dan tidak bipolar. Demi merebut hak ...

 

Jessica Didepak Dari SNSD?

Heboh isu dari jagat hiburan K-Pop. Jessica disebut-sebut dike­luarkan da ...

 

Mulan Jameela, Banjir Hujatan Di Instagram

Sudah rahasia umum kalau Mulan Jameela dikategorikan salah satu selebriti ...

 

Kristen Stewart, Sedih Pattinson Pacari Wanita Lain

Robert Pattinson memiliki kekasih baru, yakni penyanyi nyentrik asal Inggr ...

 

DJ Terpanas Dunia

Disc Jockey (DJ) wanita sudah menjamur di dunia ajeb-ajeb. Para party goer ...

 

Nikita Mirzani, Pengen Lahiran Ditemani Suami

Sungguh kasihan, Nikita Mirzani. Dalam hitungan hari, artis kontroversial ...

 

Julia Perez, Putusin Diego Karena Sering Diancam Perempuan

Hubungan Julia Perez (Jupe) dan Diego Michielis nampaknya hanya sebuah sen ...

 

Wulan Guritno, Masih Mau Dihamili Suami

Montok dan subur. Image ini menguat dalam diri Wulan Gu­ritno. Sebab, dia ...

 

Avril Lavigne, Rayakan Ultah Tanpa Suami

Sinyal perceraian Avril La­vigne dan suami makin kuat. Sang ladyrocker ba ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Dramaturgi dan Hipokrit di Politik


Sajak, Bumi Terbelah




Berita Populer

Akhirnya, SBY Lebih Memilih Saran Denny JA
Saran Denny JA: SBY Siapkan Perpu untuk Batalkan UU Pilkada
KMP Perlakukan Rakyat Seperti Kambing
Jokowi Manfaatkan Relawan Seperti "Anjing Peliharaan"
Negeri Ini Bisa Kacau Kalau Jokowi Tak Berubah
Jokowi Serukan Rakyat Menggugat UU Pilkada Secara Besar-besaran
Mahfud MD: Bahaya, Usul Yusril Jadi Jalan Memakzulkan Jokowi
Terjadi Komplikasi Ketatanegaran Jika SBY Keluarkan Perppu
Abdul Hakam Naja Mentahkan Anjuran Yusril kepada SBY dan Jokowi
Dituding Beri Jalan Makzulkan Jokowi, Yusril Sebut Mahfud Berprasangka Buruk