Rakyat Merdeka Online

Share |
Terjawab Sudah Isu Kudeta yang Dimaksud SBY
Sabtu, 30 Maret 2013 , 22:03:00 WIB
Laporan:

SBY/IST
  

RMOL. Terjawab sudah isu kudeta dimaksud Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Setelah sebelumnya banyak pihak termasuk aparat keamanan (BIN, TNI dan polisi) panik, kecele dan garuk-garuk kepala menyaksikan aksi kudeta yang ditudingkan kepada Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) pada 25 Maret lalu, yang ternyata isu kudeta itu hanya kegiatan bagi-bagi sembako.

Usut punya usut isu kudeta yang dimaksud SBY ternyata adalah rangkaian peristiwa internal PD hingga akhirnya ia secara aklamasi terpilih sebagai Ketua Umum PD pada KLB di Bali hari ini. Inilah dimaksud Kudeta SBY sesungguhnya. Sebuah rencana yang telah disusun jauh-jauh hari dan tersistematis oleh SBY untuk mengambil alih kekuasaan dari tangan Anas Urbaningrum.

Demikian analisa pemerhati masalah sosial dan politik dari The Indonesian Reform Martimus Amin dalam rilis yang diterima redaksi beberapa saat lalu (Sabtu, 30/3).

"Seperti perkataaan yang sangat terkenal dari pemimpin kudeta dalam sejarah, yaitu Jenderal Soeharto kepada Presiden Sukarno dengan 'mikul Duwur mendem Jero', Presiden Gus Dur dengan 'becik ketitik olo ketoro' yang ditujukan kepada lawan-lawan politiknya. Tidak mau kalah SBY mengungkapkan hal tersebut dalam pidato penutupan di KLB 'saya akan melanjutkan program yunior saya Anas, dan saya mohon bimbingan kak Anas'," pungkasnya.

Lebih lanjut Martimus mengajak masyarakat Indonesia untuk bersama-sama menghentikan kekonyolan dan kegilaan SBY.

Dengan guyon ia mengatakan bahwa saat ini SBY sudah sukses dengan misi kudetanya. "Jadi, sebaiknya SBY fokus mengurus partai dan mundur dari jabatannya sebagai Presiden RI. Ini agar ia tidak menjilat pernyataannya sendiri sebagaimana ia pernah mengingatkan menteri-menterinya bekerja untuk kepentingan rakyat bukan sibuk mengurusi partainya." tandasnya. [ian]


Baca juga:
SBY Butuh Tiga Pembantu di Demokrat
SBY: Gara-gara KPU Demokrat Terpaksa Gelar KLB
SBY Janji Menghilang Pelan-pelan Dari Demokrat
Akhirnya, SBY Nongol di Ruangan KLB
Akar Rumput Demokrat Pastikan Taat Arahan SBY


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Lea Michele, Kencan Vulgar Sama Pacar Baru

Lea Michele tak ragu lagi untuk bermesraan dengan kekasih barunya, Matthew ...

 

Behati Prinsloo, Penakluk Adam Levine

Karier playboy Adam LeĀ­vine terpaksa berhenti. Vokalis Maroon 5 ini telah ...

 

Anne J. Cotto, Hamil Duluan Jumat Ini Nikah

Calon suami kerja di prusahaan kontraktor pertambangan. Lebih muda tujuh t ...

 

Nabille Benattia, Resmi Jadi WAGs Inter

Model sexy berdarah Prancis-Itali ini resmi jadi WAGs baru Inter Milan set ...

 

Rachel Maryam, Yakin Hari Ini Nggak Rusuh

Hari ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan mengumumĀ­kan hasil akhir penghi ...

 

Lee Da Hae, Bantah Terlibat Bisnis Prostitusi

Jangan sekali-sekali menyebar gosip tentang para artis, meski itu sebatas ...

 

Nicole Richie, Kapok Bikin Tato Perawan

Nicole Richie menyesali tindakan masa remajanya ketika membuat tato bertul ...

 

Vina Panduwinata, Shock, Keponakan Korban MH17

Duka atas jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 di Ukraina juga sampai d ...

 

Kartika Putri, Sudah Pre-Wedding Batal Dinikahi Bule

Nyesel foto-foto pre wedding kadung tersebar di internet. Bertekad move on ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Salam 3 Jari, Persatuan Indonesia


Jangan Mimpi Mengubah Takdir




Berita Populer

Prabowo Tidak Bohong
Jilbab Politik Istri Jokowi Kecurangan pada Syariat
Ternyata, Kelompok Intelektual Keblinger Ingin Kuasai Jokowi
Beredar Artikel yang Isinya Janji Membuktikan Rekayasa Pilpres
SBY Ingatkan, Mega dan JK Juga Pernah Menggugat Hasil Pilpres
Tiga Faktor yang Bakal Menangkan Gugatan Prabowo-Hatta di MK
MK Pernah Ternoda, Tim Prabowo Tidak Boleh Lengah Sedikitpun
Polling Menteri dan Kantor Transisi Bagian Skenario Membajak Demokrasi
KPU Jangan Anggap Sepi Gugatan Prabowo-Hatta
SBY: Jangan Keluarkan Pernyataan yang Memperkeruh Suasana