Rakyat Merdeka Online

Share |
SBY Contoh Pemimpin Negara Yang Hipokrit
Sabtu, 20 April 2013 , 23:05:00 WIB
Laporan: Elitha Tarigan

IST
  

RMOL.Pengamat politik dan hukum dari The Indonesian Reform, Martimus Amin mengatakan kalau praktek demokrasi dijaman orde baru (Orba) tidak jauh beda dengan masa terpimpin orde lama (Orla) dimana kekuasaan tersentral pada presiden.

"Kondisi Indonesia berada pada taraf yang memperihatinkan karena reformasi yang seharusnya menjamin demokrasi sarat diwarnai pelanggaran," ujar Martimus dalam rilis yang diterima redaksi Rakyat Merdeka Online (Sabtu,20/4).

Hal serupa juga terjadi di masa orde reformasi di bawah kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Martimus meyakini bahwa SBY merupakan contoh pemimpin negara hipokrit yang gemar melanggar aturannya sendiri. SBY terlihat keras mengecam agar para menteri tidak sibuk mengurus partainya masing-masing. Namun kenyataannya ia sendiri merangkap jabatan dan bahkan menggunakan fasilitas negara untuk mengomentari masalah partainya.

Selain itu, Martimus menganggap SBY melakukan pembiaran terhadap korupsi untuk berkembang biak di Indonesia seperti: kasus Bank Century, rekening gendut polisi, skandal istana dan kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesi (BLBI) yang merugikan negara puluhan triliun.

"Sistem check and balances dalam pemerintahan hanya suatu bentuk kepura-puraan untuk memenuhi prosedur demokrasi," katanya.

Dia juga menyinggung terkait kecurangan yang dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum
(KPU) ketika melakukan verifikasi administrasi tanggal 25 Oktober 2012. Data tersebut menunjukkan empat partai besar diantaranya PKS, Golkar, Hanura dan PPP dinyatakan tidak lolos maju sebagai partai peserta pemilu karena keterwakilan kepengurusannya di beberapa provinsi tidak mencapai 75 persen.

Sungguh menggelikan kalau parpol sebesar itu tidak lolos, lanjutnya, jangan heran apabila KPU melakukan penggelembungan suara untuk memenangkan partai tertentu.

"Kapan Indonesia bisa tumbuh menjadi bangsa yang besar dan mampu membangun demokrasinya bila tindak tanduk pemimpinnya semakin barbar?" ujar Martinus mengakhiri.[trg]


Baca juga:
Bagi-Bagi Jabatan ala SBY
Demokrat Jangan Tiru Mekanisme Konvensi Golkar
Jeffrie Geovanie: Konvensi, Peluang bagi Regenerasi Kepemimpinan Nasional
SBY Memang Harus Klarifikasi Soal Yenny Wahid Tapi Waktunya Kurang Pas
Prabowo Ogah Bahas Curhatan SBY di Istana Negara


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Bella Shofie, Sidang Cerai Lucu Hakim Aja Ketawa

Lelucon dalam drama perceraian antara Bella Shofie dan Suryono, berlanjut. ...

 

Ariana Grande, Gara-Gara Donat Diboikot Gedung Putih

Kurang apa, Ariana Grande? Dengan tampang imut, suara dahsyat dan penampil ...

 

Alyssa Daguise, Al Cium Alyssa Bikin Malu Bunda…

Foto ciuman bibir Al dan Alyssa beredar dan heboh lagi. Fans kian resah ga ...

 

Cristina Buccino, Teman Makan Malam CR7

Model dan show­girl seksi Italia ini dikabarkan punya hubun­gan spesial ...

 

Angel Karamoy, Janda Karena Pasha?

Angel dan Steven kompak menutupi kepastian putusan perceraian mereka. Peng ...

 

Ariel Tatum, Akun Instagram Dipenuhi Produk Pengencang Payudara

Teknologi makin memudahkan orang untuk memasarkan produk. Salah satunya, m ...

 

Gal Gadot, Terinspirasi Lady Di

Sukses menjadi Wonder Woman di film Batman v Su­perman: Dawn of Justice, ...

 

Samantha Helena, Dukung Ibra Pakai Nomor Suaminya

Janda Anthony Martial ini sangat senang nomor punggung 9 bekas suaminya it ...

 

Dewi Rezer, Demi Bule Ganteng, Siap Stay Di Aussie?

Ngelesnya, sering bolak-balik ke Australia untuk memperoleh sertifikasi ju ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Pemerintahan: Untuk Rakyat atau Partai?


Dan Bola Pun Kehilangan Demamnya




Berita Populer

Langkah Dewan Nasional Walhi Bawa-bawa SARA Menghina Kemanusiaan
Terbukti, Jokowi Selamatkan Ahok dari Kepretan Rizal Ramli
Ahok Mengaku Sudah Dimentahkan Megawati
RR Diganti Luhut, Kesalahan Jokowi Terlindungi
Simbiosis Mutualisme Jokowi-Ahok Sangat Licik
Membuka Lagi Sejarah Skandal Sri Mulyani
Demokrat: Jonan Dicopot Karena Menentang Proyek Kereta Cepat
Pengamat: Rizal Ramli Lengser Ahok Selamat
Reshuffle Kabinet Ala Jokowi Terlalu Murahan
Ahok Maju Lewat Parpol, Begini Respon PDIP