Rakyat Merdeka Online

Share |
KPK Tutupi Penangkapan Penyuap Proyek PLTU Tarahan
Selasa, 30 April 2013 , 23:18:00 WIB
Laporan: Samrut Lellolsima

  

RMOL. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkesan menutup-nutupi penangkapan Frederic Pierucci dan penahanan David Rothschild. Dua orang petinggi di PT Alstom itu disebut-sebut penyuap Izendrik Emir Moeis terkait proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tarahan, Lampung, tahun 2004.

"Wah saya tidak bisa jawab soal itu . Saya tidak jawab bukan berarti saya tidak tahu," kelak Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto, di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (30/4) malam.

Kabar penangkapan Frederic Pierucci dan David Rothschild sudah diberitakan media asing, termasuk Reuteurs dan New York Times pada pertengahan April lalu.  Frederic Pierucci yang merupakan warga Perancis, ditangkap Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) di Bandar Udara Internasional John F. Kennedy, New York, pada Minggu (14/4) malam. Dia diduga terlibat dalam rencana penyuapan untuk memenangkan bisnis Alstom di Indonesia.

Selain menangkap Frederic, Departemen Kehakiman AS mengumumkan, Rothschild telah mengaku bersalah November 2012 lalu pasca dikenakan tuntutan dalam kasus penyuapan bersama Frederic.

BW, demikian Bambang Widjojanto disapa, menjelaskan penangan kasus PLTU Tarahan masih terus berjalan. Soal pemeriksaan saksi untuk Emir yang mandek hingga dua bulan, dia mengaku masih belum tahu masalahnya. Karenanya dia akan menanyakan ke penyidik.

Begitu pula dengan pemeriksaan Ketua Komisi XI DPR itu. Emir belum pernah diperiksa sejak ditetapkan jadi tersangka pada 20 Juli 2012 dengan diteribitkannya Surat Perintah Penyidikan Nomor: Sprin.Dik-36/01/07/2012. Diduga, Emir Muis menerima suap sebesar 300 ribu dolar AS atau sekitar Rp 2,9 miliar terkait proyek PLTU Tarahan.

"Nanti saya tanya lagi penyidik (kapan Emir diperiksa)," demikian BW. [dem]


Baca juga:
AS Bantu KPK Tangani Emir Moeis
Abraham Samad: Pemeriksaan Emir Moeis Terkendala Amerika Serikat
Masa Pencegahan Emir Moeis ke Luar Negeri Diperpanjang
GUGAT PLTU
KPK, Kau Kemanakan Kasus Emir Moeis?


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Duta Pancasila Kok Nyodorin Dada…

Zaskia Gotik bermasalah lagi karena goyang nyolot di Pesbuk­ers ANTV. Dal ...

 

Spice Girls, Reuni Tunda 2017

Fans fanatik Spice Girls tam­paknya masih harus bersabar un­tuk melihat ...

 

Lady Gaga, Bertemu Dalai Lama Dihujat Fans China

Niat positif acap kali ditud­ing sebaliknya, negatif. Seba­gaimana niat ...

 

Coleen Rooney, Murka Foto Anaknya Mejeng Di Majalah

Istri kapten Inggris Wayne Rooney ini murka setelah mengetahui foto putran ...

 

Sheila Marcia, Absen Sidang Cerai Kiki Minta Rujuk

Lewat pengacara, Kiki memohon dapat dipertemu­kan dengan Sheila. Namun pi ...

 

Zaskia Sungkar, Anak Adopsi Bukan Pancingan

Sebuah foto yang mem­perlihatkan Zaskia Sung­kar dengan seorang anak ber ...

 

Marshanda, Bisa Ngurus Anak, Dukung Ines Dinikahi Ben

Meski ini bakal pernikahan kedua, Ben masih gugup aja. Dulu sama Chacha pa ...

 

Agnes Monica, Panggilan Sayang Mama & Papa

Cerita cinta Agnes Monica dan Saputra Wijaya (Wijin) benar-benar menarik. ...

 

Denada, Pelaku Vaksin Palsu Layak Dihukum Berat

Denada merasa miris saat kali pertama mendengar berita soal vaksin palsu. ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Pemerintahan: Untuk Rakyat atau Partai?


Saatnya Mahkamah Konstitusi Diubah Menjadi Mahkamah Pancasila




Berita Populer

Inilah Susunan Pengurus Golkar Jakarta Periode 2016-2021
Daripada Tepuk Tangan Sendiri, Mendingan Teman Ahok Bangun Empat Gedung SD
Hasnaeni: Sebelas Juta Orang Jakarta Belum Tentu Dukung Ahok
Fraksi PKS Tolak Pasal-Pasal Krusial RUU Pengampunan Pajak, Ini Rinciannya
Adian: Mungkin Para Donatur Teman Ahok Mulai Ragu Dengan Klaim 1 Juta KTP
Adian Sarankan Cara Yang Lebih Hemat Buat Teman Ahok
Ahok Keberatan Disinggung Ucapannya Tentang Jokowi
Nama Luhut Dihapus Dari Pengurus Golkar
Hikmahbudhi Dorong Posisi Dirjen Bimas Buddha Dilelang
Pengesahan UU Tax Amnesty Langsung Dibalas Judicial Review