Rakyat Merdeka Online

Share |
PB PMII Desak Kapolri Hukum Kapolres Situbondo
Jangan Takut dan Mundur, Mati Sebagai Pejuang Lebih Baik daripada Dicundangi
Kamis, 02 Mei 2013 , 19:47:00 WIB
Laporan: Ruslan Tambak

IST
  

RMOL. Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) mengecam keras dan menyesalkan tindakan Polres Situbondo yang berlebihan terhadap kader PC PMII Situbondo yang akan menyampaikan orasi dan tuntutan terhadap rencana kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) (Kamis, 2/5).

Rencana aksi ke jalan untuk menyampaikan tuntutan tersebut terdengar oleh Polres Situbondo, dan akhirnya coba memutilasi gerakan kebebasan bersuara dan berpendapat tersebut di Sekterariat PC PMII di Jalan Raya Wijaya Kusuma, hal itu bertepatan ketika Presiden SBY dan rombongan melakukan kunjungan kerja ke Jawa Timur.

Sekjen PB PMII A. Jabidi Ritonga mengatakan, tindakan Polres Stiubondo itu tidak bisa dilakukan dan dibiarkan, dimana seharusnya tugas mereka menjaga keamanan dan kelancaran aksi.

"Bukan mencegah. Sikap kemandirian institusi Polri sangat dipertanyakan," ujar Jabidi di Jakarta (kamis, 2/5).

Jelas Jabidi, PB PMII meminta Kapolri untuk segara memanggil Kapolres dan memberi tindakan serta sanksi berat yang sepantasnya, pihaknya berharap institusi Polri seluruh indonesia dapat bekerjasama dengan mahasisiwa.

"Banyak kasus kami jumpai, mahasiswa sering tidak mendapat injin aksi turun ke jalan jika ada kunjungan presiden atau pejabat negara lainnya. Kami berharap, aksi bukan mengantongin ijin, cukup koordinasi dan pemberitahuan aksi," ungkapnya.

Kalau ijin menurut Jabidi, itu sudah sangat terlalu jauh, dan itulah yang menjadi alasan Polri melakukan tindakan penangkapan dan pengamanan terhadap masa demonstrasi jika tidak kantongin ijin aksi, dan tetap turun ke jalan.

"Bagi kami ini pelanggaran hak bersuara dan berpendapat, kami tetap serukan kepada kader PMII dan elemen mahasiswa untuk terus bergerak dan bersuara, jangan ada kata takut dan mundur. Bagi kami, mati sebagai pejuang lebih baik, dari pada mati untuk terus dipencundangi oleh kekusaan yang tak berpihak pada rakyat," demikian Jabidi. [rsn]


Baca juga:
Menggerebek Markas PMII, Polres Situbondo Over Acting!
Taufiq Kiemas Tidak Bisa Hadiri Kongres PMII Karena Alasan Kesehatan


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Noemie Happart, Ciuman Dengan Yannick Ferreira

Selebrasi gol unik penyerang Atletico Madrid, Yannick Ferreira Carrasco pa ...

 

Kalau Sudah Tunangan Nikahnya Kapan, Nez?

Diduga Agnez dan Wijin sudah tunangan sebelum jalinan asmara mereka go pub ...

 

January Jones, Belajar Hidup Dari Anak

Memiliki buah hati adalah pencapaian terbesar bagi January Jones. Model da ...

 

Mulan Jameela, Pamer Maternity Shoot, Kok Disindir Busung Lapar

Dosa apa Mulan Jameela. Entah hal apa pun yang dilakukannya, istri hmad Dh ...

 

Jennifer Aniston, Pernah Ribut, Sedih Ibu Meninggal

Hubungan Jennifer Aniston dan sang ibunda, Nancy Dow memang dikabarkan mer ...

 

Amber Heard, Gugat Cerai, Depp Ogah Menafkahi

Baru setahun menikah, janji suci pasutri Amber Heard dan Johnny Depp dikab ...

 

Coleen Rooney, Ngebet Mejeng Di TV

Ibu tiga anak ini tidak sabar tampil di acara reality show seperti I'm a C ...

 

Rujuk Lagi, Luna Liburan Bareng Reino Ke Eropa

Luna dan Reino mesra-mesraan saat nonton konser Adele di Barcelona. Sebelu ...

 

Ayudia Bing Slamet, Sebelum Bersalin, LDR Sama Suami

Lengkap sudah kebahagiaan Ayudia Bing Slamet dan Ditto. SetĀ­elah menikah ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Romantika Drama Di Olahraga


"Tiang Negara"




Berita Populer

Mega Harus Tegur Jokowi Agar Tak Lindungi Ahok
TMP Merahkan Car Free Day Semarang Dengan Pentas Seni
Aziz: Silahkan Saja Teman Ahok Galang Dana Dan Dukungan
Dahnil: Pak SBY Harus Berani Berhentikan Ruhut!
Elit Gerindra: Kedok Jokowi Sebagai Antek Neolib Akhirnya Terbuka
Rachmawati: Jokowi Mencari Sensasi Murahan Di Tengah Krisis
SBY: Pancasila Alternatif Dari Ideologi Komunisme Dan Kapitalisme
Detik-detik Aziz "Putihkan" Djarot
JK: Karier Saya Selesai
Kasusnya Digarap, Ruhut Sitompul: MKD Ngerti Atau Enggak UU MD3?