Rakyat Merdeka Online

Share |
Diungkap, Operasi Bumi Hangus PKS Lewat Ahmad Fathanah
Kamis, 09 Mei 2013 , 05:20:00 WIB
Laporan: Ade Mulyana

ILUSTRASI/IST
  

RMOL. Publik kembali dibuat penasaran siapa sebenarnya Ahmad Fathanah (AF)? Belakangan diberitakan, tersangka korupsi sapi impor itu melimpahkan uang dan aset yang diduga hasil korupsi kepada tiga perempuan cantik; Ayu Azhari, Vitalita Sesha dan Tri Kurnia Puspita.

Kepada artis papan atas Ayu Azhari, AF memberikan 1.800 juta dolar AS dan Rp 20 juta. Sementara kepada Vitalia yang dikenal sebagai model majalah dewasa dan penyanyi dangdut Tri Kurnia, dia memberikan ratusan juta rupiah.

Lewat kicauan berjudul "Jejak Ahmad Fathanah, Siapa Sih Dia (Bag. I)", kemarin, akun Twitter @TrioMacan2000 membeberkan misteri AF. Dalam kicauannya, @TrioMacan 2000 menyebut AF adalah agen yang disusupkan ke PKS dengan target partai dakwah itu hancur. Kecurigaan bahwa AF adalah agen yang ditanam di lingkungan PKS nampak dari kebiasaannya hadir dalam setiap pusaran korupsi PKS yang terungkap. Dia berperan sebagai pengumpan agar elit PKS terjerat.

Modus yang menguatkan AF sebagai agen yang ditanam untuk menyeret elit PKS ke penjara, tulis @TrioMacan2000, di setiap kasus terkait AF selalu "dibumbui" dengan cerita-cerita atau kisah keterlibatan wanita yang dikesankan sebagai PSK, piaraan dan sejenisnya. Dengan modus ini AF atau mastermind yang menjadi "majikan" AF berharap kehancuran atau daya rusak yang ditimbulkan terhadap PKS menjadi maksimal.

Sebelum ditangkap oleh KPK di Hotel Le Meredian Jakarta pada 29 Januari lalu, AF pernah mencoba menyeret Luthfi Hasan Ishaaq (LHI) dan Hidayat Nur Wahid (HNW) ke penjara menggunakan kasus proyek kerjasama mereka dengan Telkomsel. Untungnya, kasus tersebut berhasil dipetieskan di Polda Metro sehingga LHI dan HNW yang saat itu menjabat ketua MPR selamat.

AF pernah ditangkap karena tuduhan menyelundupkan 353 WNA yang mayoritasnya dari Irak ke Australia. AF ditangkap di Thailand kemudian diekstradisi ke Australia dan menghadapi ancaman hukuman 20 tahun atau seumur hidup. AF yang harusnya menjalani hidup 20 tahun di penjara Australia, tiba-tiba muncul di Indonesia seolah-olah tanpa ada masalah apapun. @TrioMacan2000 menulis pembebasan AF dilakukan tanpa mekanisme grasi, amnesti atau abolisi. Hampir dapat dipastikan dia keluar dari penjara Australia karena adanya deal-deal khusus.

Dari modus dan track record AF, lalu dikaitkan dengan konstelasi politik nasional saat ini, ada tiga pihak yang mendulang untung dari misi hancurnya PKS melalui isu korupsi, amoral dan pembentukan persepsi publik yang disebabkan AF. Ketiga pihak itu menurut @TrioMacan2000, Istana dan Partai Demokrat, pihak-pihak yang terlibat korupsi Century dan partai-partai lain.

"SBY & RING 1nya sdh lama sangat kesal dgn PKS. Meski PKS adalah mitra koalisi, tapi PKS tetap kritis thdp SBY & kasus2 korupsi istana," kicau @TrioMacan2000.

"PKS tercatat sbg inisiator pembongkaran korupsi century & rencana pansus Mafia Pajak yg nyaris menjatuhkan kekuasaan SBY & Budiono. Kemarahan SBY and his gank thdp PKS sebenarnya sdh diubun2. Tdk tertahankan. PKS selalu jadi ancaman bagi SBY-Budiono -PD - sekutu2nya," lanjut kicauan @TrioMacan2000.

Dikicaukan lagi, bukan SBY namanya jika dia tidak tahu cara menjatuhkan atau menghancurkan PKS secara elegan. SBY ahli strategi dan jenius dalam siasat. Meski PKS sudah menjelma jadi anak nakal di mata SBY, "hukuman" terhadap PKS kelihatan di mata publik selalu terarah dan terukur. Meski nyaris kalah dalam voting usulan Pansus Mafia Pajak, SBY hanya menghukum ringan PKS dengan mencopot satu menteri PKS.

Tapi, AF sebagai "NOC" alias "agen tidur" dibangunkan untuk misi khusus. Rangkaian skenario untuk menyeret LHI pun dijalankan. LHI dijemput paksa oleh KPK saat SBY "kebetulan" berada di pesawat menuju Timur Tengah. Sangat kentara, upaya penjemputan paksa dan penahanan LHI harus dilakukan sesegera mungkin sekalipun dia tidak kena operasi tangkap tangan.

Perlakuan KPK terhadap LHI jelas berbeda dengan tersangka korupsi lain yang tidak terkena operasi tangkap tangan? Intinya agar PKS tidak bisa tekan atau lobi SBY untuk selamatkan LHI. Sementara SBY punya alibi, sedang di pesawat sehingga tak bisa terima telpon dari orang PKS yang selama ini hotline dengannya. Ketika LHI sudah tersangka dan sudah meringkuk di tahanan, meski ditekan habis oleh Ketua Majelis Syuro PKS Ustad Hilmi Aminuddin, SBY bisa mengelak dengan jawaban tidak bisa lagi.

Untuk memastikan operasi penghancuran PKS, dan tentu saja partai-partai lain via tangan KPK sukses, Abraham Samad harus dilumpuhkan secara total karena dia penghalang. Samad dikenal dekat dengan PKS via senior dan mentornya yang tokoh PKS, Tamsil Linrung. Sebelumnya, dia juga dikenal pro PKS. Operasi tangkap tangan KPK pada AF tidak diketahui Samad selaku ketua KPK. Operasi tersebut merupakan operasi Bambang Widjojato (BW). SBY dan BW punya kepentingan atau benang merah yang sama jika dihadapkan dengan isu korupsi Century. Keduanya tidak mau kasusnya tuntas. Di sisi lain, pimpinan KPK yang paling ngotot mau tuntaskan kasus korupsi Century melalui jalur hukum adalah Samad.

Bagi SBY dan Partai Demokrat, tidak ada jalan lain untuk selamatkan Partai Demokrat dan masa depannya kecuali dengan menghancurkan partai-partai lain sehancur-hancurnya melalui KPK. Pertanyaannya, darimana atau siapa yang mengoper AF yang merupakan aset Australia agar bisa dimanfaatkan Istana?

"Kisah AF msh panjang. Targetnya hancurkan PKS jg blm maksimal. Nanti kita buka, sejelas2nya. Skrg sdh mau magrib, sekian. MERDEKA !" tulis @TrioMacan2000 mengakhiri kicauannya. [dem]


Baca juga:
Ditanya Soal Mobil, Luthfi Hasan Ngaku Terputus dari Dunia Luar
Sopir Fathanah: Saya Kira Itu Kue...
Ruhut Sitompul: PKS Harus Contoh Demokrat!
Ada Informasi Penting dari Anis Matta dan Hilmi Aminuddin
Sopir Pribadi Ungkap Borok Ahmad Fathanah Sering "Main" Perempuan


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Cut Tary, Move On Dari Richard Kevin

Anak belum tahu Tary dan Jusuf sudah bercerai. Itu sebabnya Tary belum mau ...

 

Maudy Koesnaedi, Nikmati Peran Ganda Ibu Rumah Tangga & Artis

Eksis menjadi artis itu bukan perkara mudah. Terlebih bila dibebani mengur ...

 

Lee Hyori, Diincar Paparazzi Takut Punya Anak

Sebagai diva K-POP populer, Lee Hyori menyadari bebannya berat. Banyak ora ...

 

Lorde, Mengikis Image Gothic

Penyanyi bernama asli Ella Yelich-O’Conno ini’dikenal dengan ciri khas ...

 

Alena Seredova, Dekat Dengan Pebisnis Kakap

Bekas Miss Ceko, Alena Seredova rupanya sudah tidak galau. karena kabarnya ...

 

Seleb Berpayudara Terindah

Siapa seleb yang memiliki payudara terindah di dunia saat ini? Tentu debat ...

 

Cristina Pedroche, Bosan Ngejomblo

Model cantik asal Spanyol ini mengaku sudah bosan menjomblo. Sampai saat i ...

 

Lady Gaga, Lebih Sopan Di Dubai

Ada yang berbeda dengan penampilan Lady Gaga pada gelaran konser tur dunia ...

 

Eks Gitaris Slank Dibahas Di KPAI

Reynold Affandi, eks gitaris SLANK kian santer menjadi “duri” dalam ru ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Ingkar Janji Sistematis, Terstruktur dan Masif


SBY Memang Oye...!




Berita Populer

Karena Ulah Ahok yang Kekanak-kanakan...
Kengototan JK untuk Kuasai Bisnis Migas Lewat Kabinet
Diyakini, Gugatan PDIP Bakal Ditolak Mahkamah Konstitusi
Jokowi, Ada Target Koalisi Merah Putih Lewat BPK!
Fadli Zon: Megawati Bukan Dipilih Anggota PDIP se-Indonesia, Tapi Perwakilan
Tempatkan 16 Elit Parpol di Kabinetnya, Jokowi Ngeles Ingkar Janji
Bang Buyung Cs Turun Gunung Dukung RUU Advokat Disahkan
Membaca Dominasi JK, Ingkar Janji Jokowi dan Retorika Profesionalitas
Sayap Partai Hanura Mundur dari Relawan Jokowi-JK
Para Pendukung Pilkada Langsung Harus Pelajari Lagi Pemikiran Pendiri Bangsa