Rakyat Merdeka Online

Share |
PKS Merasa Dipolitisasi KPK
Kamis, 09 Mei 2013 , 13:01:00 WIB
Laporan: Hendry Ginting

FAHRI HAMZAH/IST
  

RMOL. Partai Keadilan Sejahtera mempertanyakan perlakuan Komisi Pemberantasan (KPK) dalam memproses kasus suap daging impor yang menjerat mantan presiden PKS Lutfi Hasan Ishaaq sebagai tersangka.

Ketua DPP PKS Fahri Hamzah menilai perlakuan KPK terhadap PKS dan kader-kadernya yang terlibat dalam kasus korupsi sangat berbeda jika dibandingkan dengan yang diterima kader partai-partai lain. Bahkan ada kesan tebang pilih.

"Banyak kasus lain yang jelas-jelas sudah terbukti di persidangan tapi tidak ditindaklanjuti seperti halnya yang kami alami. Jelas KPK sudah mempolitisasi hal ini dan kami menjadi korban dari permainan KPK yang seperti in," katanya saat dihubungi wartawan, Kamis (9/5).

Dengan permainannya ini, ujarnya,  KPK telah membuat asas kepastian hukum menjadi hancur. Bahkan, komisi yang dikomandani Abraham Samad itu kata, Fahri lagi, telah melanggar pasal 27 UUD 45 yang berbunyi semua warga negara sama di mata hukum.

Dirinya pun memberikan contoh bagaimana kasus korupsi di beberapa kementrian dan juga lembaga-lembaga negara lain yang melibatkan kader-kader parpol lain yang tidak berjalan seperti kasus di Kemenakertrans, kasus Tanjung Api-api, kasus impor kereta api, Hambalang dan lain sebagainya.

Fahri mengatakan untuk asus-kasus itu sudah sangat terang dan jelas ada yang dipidanakan, tapi tidak berlanjut pada para pelaku intelektualnya.

“Kasus di Kemenakertrans juga tertangkap tangan dan ada orang dekat menteri yang juga tertangkap tangan dan terungkap dalam rekaman.Tapi sampai sekarang jalan ditempat. Orang dekat menterinya tidak ditahan seperti halnya Ahmad Fathanah yang bahkan hanya seorang calo seperti pengakuannya sendiri,” tambahnya.

Hal yang sama menurutnya juga terjadi pada kasus Pelabuhan Tanjung Api-api di Sumatra Selatan yang menyeret nama Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Jhonny Allen Marbun padahal juga sudah ada vonis dan pengakuan dari supirnya, tapi tidak dilanjutkan oleh KPK.

”Termasuk kasus-kasus lain seperti juga kasus pengadaan kereta api di kementrian perhubungan di era Hatta Radjasa. Semua ini dihentikan, tapi saya yakin publik juga tahu,” demikian Fahri.[wid]


Baca juga:
Jangan Sampai KPK Disebut Balas Dendam ke PKS
Hidayat Nur Wahid Yakin PKS Sedang Dibenturkan dengan SBY
Toyota Fortuner Luthfi Atas Nama Office Boy
PKS Sayang dan Dukung KPK
Hidayat Nur Wahid Dua Kali Bertemu Ahmad Fathanah


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

The Asian Consortium 2014 Hongkong, Lola Amaria Terpilih Jadi Pembicara

Ditengah memanasnya situasi politik di Hongkong usai didera demonstrasi ya ...

 

Sulis Ajak Muslim Terima Perbedaan dalam Demokrasi

Selebriti muda, Sulistyowati atau yang akrab disapa Sulis mengkritisi sist ...

 

Farah Quinn, Disopirin & Dimasakin Fabio Cannavaro

Gosip kedekatan antara Farah Quinn dengan Fabio Cannavaro terus bergulir. ...

 

Raisa & Tulus Jadian Fans Patah Hati

Raisa Andriana sudah bukan pacar kakak Pevita Pearce, Keenan. Konfirmasi t ...

 

Anne Hathaway, Topless Di Majalah Buktikan Bisa Seksi

Anne Hathaway kental dengan image wanita baik-baik, hampir tidak pernah be ...

 

Ailee, Senang Dietnya Dipuji Dunia

Ailee merasa senang kerja kerasnya menurunkan berat ba­dan dipuji seanter ...

 

Amy Child, Selalu Pompa Semangat Adam Smith

Popularitas artis cantik Inggris Amy Child kian melonjak pasca kedekatanny ...

 

Renata Kusmanto, Takut Melahirkan

Model dan artis ayu asal Klaten, Jawa Tengah ini, tengah lima bu­lan meng ...

 

Adele, Sekarang Kurusan

Lama tak muncul, Adele membawa kabar baru. Diva asal Inggris ini mengejutk ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Patriot Manajemen Olahraga


PKB Jadi “Partai Ketimun Bungkuk”




Berita Populer

Kabar Politik Uang Mencuat Usai Penetapan Romy Sebagai Ketum
Rachmawati: Situasi Sekarang Mirip Situasi Menjelang Gestok
Pertemuan Jokowi-Prabowo "Tampar Muka" Megawati
Denny JA: Pertemuan Jokowi-Prabowo Pelajaran Berharga untuk Mega
Prabowo Disambut Standing Applause
Beda Bung Karno dan Jokowi Bagai Langit dan Bumi
Gerindra: Prabowo-Jokowi Sudah Bertemu, Sebaiknya Panser Ditarik
Raden Priyono dan Kuntoro Corong Mafia Migas di Indonesia!
Lebih Baik SBY Batalkan Rencana Menyambut Jokowi Usai dari MPR
Di Balik Safari dan Syukuran Politik Jokowi