Rakyat Merdeka Online

Share |
Tindakan PKS Melaporkan Orang KPK Hanya Akan Melebarkan Masalah
Senin, 13 Mei 2013 , 10:38:00 WIB
Laporan: Aldi Gultom

ILUSTRASI
  

RMOL. Partai Keadilan Sejahtera (PKS) perlu mengkaji ulang apa untung dan ruginya dari rencana mengadukan Jurubicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Johan Budi, dan 10 orang penyidik KPK lainnya ke Mabes Polri dan DPR hari ini.

Anggota Komisi III DPR, Martin Hutabarat, menyatakan, sikap PKS yang berkeras mengadukan mereka ke Mabes Polri dengan alasan perbuatan tidak menyenangkan karena berusaha menyita mobil-mobil yang diperkirakan terkait dengan kasus hukum Lutfhi Hasan, dengan dalih dilakukan tidak sesuai prosedur, adalah tindakan yang kurang bijaksana.

Sebab, KPK sendiri sudah membantah pernyataan ini dengan mengatakan bahwa mereka memiliki surat tugas untuk melakukan penyitaan itu.

"Saya khawatir apabila PKS bersikeras untuk melaporkannya ke Mabes Polri hari ini, berita tentang mobil-mobil mewah ini akan semakin luas dan melebar ke mana-mana," kata Martin pagi tadi (Senin, 13/5).

Padahal, akar masalah upaya penyitaan tersebut yang diketahui orang banyak yakni dugaan korupsi dan suap dalam pengadaan daging atau impor daging sapi yang dilakukan sebuah perusahaan swasta yang melibatkan Kementerian Pertanian dan oknum pimpinan PKS.

"Akar masalah itu tetap saja tidak ada penyelesaiannya," ucapnya.

Wakil Sekretaris Jenderal PKS, Fahri Hamzah, mengatakan, PKS melaporkan orang-orang KPK itu atas tuduhan melakukan perbuatan tidak menyenangkan, pencemaran nama baik, dan kebohongan terhadap publik. PKS tidak terima dianggap tak kooperatif kepada KPK dan tidak terima tindakan penyidik berusaha menyita enam mobil di kantor DPP PKS tanpa surat perintah penyitaan.

Hal itu sudah dibantah pimpinan KPK karena penyidik yang akan membawa mobil-mobil tersebut sudah membawa surat perintah namun tak dapat diberikan kepada penjaga kantor PKS karena harus diberikan kepada pengurus kantor langsung. Surat perintah itu hanya bisa ditunjukkan kepada penjaga kantor. [ald]


Baca juga:
Lewat Luthfi Hasan, Rama Pratama Kenal Ahmad Fathanah
Kuasa Hukum dan Sekjen PKS Akan Datangi Mabes Polri Usai Dzuhur
KPK Heran Dituduh Besar-besarkan Penyitaan Mobil dan Wanita-wanita Seputar AF
KPK Pastikan Sita Mobil-mobil yang Diduga Terkait Luthfi Hasan Ishaaq Hari Ini
Yusuf Supendi: PKS Hancur, Tiga Sejoli Kudu Bertanggung Jawab


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Tatjana Saphira, Ingatkan Junot Untuk Istirahat

Fans ber­harap Tatjana dan Junot jangan kela­maan basa-basi. Segera go p ...

 

Abbey Clancy, Semakin Seksi Setelah Melahirkan

Istri striker Stoke City, Peter Crouch ini pandai menjaga bentuk tubuhnya. ...

 

Poppy Bunga, Suami Pengacara Nyambi Sopir Taksi

Ada cerita unik lain dari Poppy Bunga. Sang suami, Muhammad Fattah Riphat ...

 

Risty Tagor, Disebut Cerai, Jarang Pulang ke Rumah?

Gosip pisah ranjang dan sinyal perceraian antara Risty Tagor dan Stuart Co ...

 

Cinta Tom Cruise Ditolak Sang Asisten

Isu kalau Tom Cruise akan segera menikahi Emily Thom­as, sang asisten yan ...

 

Mia Goth, Nyaris Dibunuh Shia LaBeouf

Mia Goth nampaknya harus berpikir ulang untuk serius menjalin kasih dengan ...

 

Michaela Haladova, Jagokan The Doctor

Model cantik asal Republik Ceko ini mengaku sangat mengidolakan pebalap ti ...

 

Risty Tagor & Stuart Collin, Sudah Pisah Rumah?

Tak ada angin tak ada hu­jan. Badai gosip perceraian menghantam rumahtang ...

 

Meninggal, Bobbi Ikuti Jejak Whitney Houston

Bobbi Kristina Brown (22) akhirnya meninggal dunia, pada Minggu (26/7). Di ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Kabinet Transformatif


Ketika Ucapan Pemimpin Bertentangan dengan Perbuatannya




Berita Populer

Singapura Menghina, Harus Minta Maaf
Relawan Jokowi Masih Persoalkan Keberadaan Velix di Kementerian PU-Pera
Rombak Kabinet Jokowi Tak Semudah SBY
Inilah Penyebab Pilkada Cuma Ada Satu Calon
Suswono Tegaskan Tidak Maju Presiden PKS
Sekjen Demokrat: Salahkan Calon Kepala Daerahnya, bukan Partai Politik!
Ini Strategi Hindari Mahar Politik di Pilkada Versi Demokrat
Sempat Deadlock, Akhirnya Sunarto-Kuntum Dapat Restu SBY, Hatta dan Anis
Legalkan Calon Tunggal Sama Saja Kembali ke Orba
Fraksi PKS: Tiga Faktor Kenapa Muncul Calon Tunggal