Rakyat Merdeka Online

Share |
Keluarkan Pancasila dari Empat Pilar dan Ganti dengan Sumpah Pemuda 1928
Senin, 10 Juni 2013 , 18:11:00 WIB
Laporan: Aldi Gultom

  

RMOL. Pancasila sebaiknya dikeluarkan dari Empat Pilar Kebangsaan yang gencar dikampanyekan MPR RI. Pancasila harus dikembalikan ke kedudukannya semula yaitu sebagai Dasar Negara, Filsafat Negara, Fondasi Negara, dan Ideologi Negara.

"Tanpa mengurangi rasa hormat saya kepada para perumus Empat Pilar, sebaiknya Pancasila dikembalikan menjadi dasar negara, filsafat negara, ideologi negara, atau fondasi negara sebagaimana cita-cita para pendiri negara," ujar Ketua The President Center, Didied Mahaswara, kepada wartawan di Gedung DPR Senayan, Jakarta, Senin (10/6).

Untuk menjawab apa pengganti Pancasila bila harus dikeluarkan dari Empat Pilar Kebangsaan, Didied menjawab penggantinya adalah Sumpah Pemuda 1928. Jadi isi Empat Pilar adalah Sumpah Pemuda 1928,  UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika, dan NKRI.

Sedangkan Pancasila dipisahkan secara tersendiri sebagaimana kedudukannya semula. Didied mengaku sangat prihatin karena Pancasila sesungguhnya adalah Dasar Etika dalam bernegara dan berbangsa. Sayangnya, standar etika para elite politik dalam bernegara dan berbangsa saat ini sangat rendah. Terbukti dengan semakin banyak perbuatan tercela yang dilakukan mereka.

Kenapa Sumpah Pemuda 1928 harus dimasukkan ke dalam Empat Pilar Kebangsaan? Menurutnya, karena persatuan dan kesatuan bangsa mulai rapuh, bahkan bisa dikatakan runtuh, yang ditandai berbagai gejala disintegrasi dan keinginan mendirikan negara sendiri.

"Maka semangat Sumpah Pemuda harus dibangkitkan dan dihidupkan kembali melalui Empat Pilar," ujar Didied.

Dia tambahkan, Sumpah Pemuda juga merupakan tekad luhur para pendiri bangsa dan merupakan dasar terbentuknya persatuan dan kesatuan NKRI yang kemudian dimerdekakan para pendiri bangsa dan pejuang kemerdekaan pada tahun 1945. [ald]


Baca juga:
Empat Pilar Bangsa yang Diperjuangkan TK Harus Dilanjutkan
Rachmawati: Kenaikan Harga BBM Makin Bebani Ibu Rumah Tangga
Rachmawati Sayangkan Memudarnya Ajaran Pancasila
Yudi Latif: Liberalisme Politik dan Kapitalisme Ekonomi Lumpuhkan Pancasila
Bang Yos Kritik Konsep Empat Pilar Versi Taufiq Kiemas


Komentar Pembaca

Didukung Kinerja Selular, Telkom Catat Laba Bersih Rp 14,2 T

blitz.rmol.co
 

Miley Cyrus, Sukses Seronok di VMA 2015

Tugas sebagai pembawa ac­ara MTV Video Music Awards 2015 membuahkan keunt ...

 

Deklarasi Capres Amerika Siap Dibully Hingga 2020

Rapper dan suami Kim Kar­dashian ini menabuh genderang perang sendiri saa ...

 

Serang KD & Raul Lemos, Aurel Disemprot Anang

Ultah ke-17 Aurel tak dihadiri KD. Kece­wa, Aurel curhat di media sosial. ...

 

Diana Satilho, Korban CR7

Mahasiswa asal Brasil ini mengaku menjadi korban rayuan bintang Real Madrid ...

 

Gara-gara Ukuran Badan, Jupe Gagal Lolos Kowad

Penyanyi dangdut Julia Perez turut hadir memeriahkan acara pameran senjata ...

 

Raline Shah, Paling Anti Saltum

Artis langsing tapi ayu ini hampir selalu tampil sempurna dengan busana ya ...

 

Taeyeon SNSD, Lagi Stres, Sering Tidur Sambil Jalan

Popularitas artis-artis Ko­rea Selatan sudah mendunia. Bangga dan senang ...

 

Firrina Sinatrya, Lepas Ello Ganti Petra

Seleb gonta-ganti pacar itu mah sudah biasa. Demikian pula yang dialami Fi ...

 

Ronda Rousey, Calon Captain Marvel

Beberapa waktu lalu, Mar­vel Studio telah mengumum­kan bahwa pada 2018 m ...

www.medanbagus.com
www.javanews.co

Tafsir "Terima Kasih" Anas


Revitalisasi Kantor Staf Presiden


Kalau Saja Pak JK Memilih Jadi Negarawan




Berita Populer

Effendi Simbolon: Kalau Presiden Enggak Mampu, Turun Tahta Dong!
Ruhut Sitompul: Ketua Kita Itu Gila Hormat
Presiden Didorong Batalkan 19 Calon Pilihan Pansel KPK
Pengganti Luhut Panjaitan Tidak Cukup Orang Dekat Jokowi
TNI-Polri Bentrok Lagi, Bukti Ada Masalah Leadership
Menteri Marwan: Wisata Desa Adat Harus Dipertahankan
Kabarnya Agung Laksono Diperiksa Polisi
Tidak Masalah Jokowi Undang SBY ke Istana
Buruh Sampaikan Tuntutan di Muka Luhut Panjaitan
Jokowi Makan Siang Bareng Para Pengojek dan Sopir Angkot